//
you're reading...
Kasus Wisma Atlet

Disebut Ingin Bunuh Mindo, Angelina Bilang “Itu Fitnah”

Jumat, 9 Maret 2012 | 17:03 WIB

AKARTA, KOMPAS.com –Anggota Dewan Perwakilan Rakyat asal fraksi Partai Demokrat, Angelina Sondakh membantah disebut sebagai salah satu pihak yang ingin membunuh Mindo Rosalina Manulang, terpidana kasus suap wisma atlet SEA Games 2011.

Hal itu diungkapkan Angelina melalui sahabatnya yang juga pengurus Divisi Komunikasi Publik, Partai Demokrat, Kahfi Siregar.

“Saya sangat terkejut dengan kabar ini, sungguh di luar nalar dan nilai kemanusiaan hingga sedemikian teganya menfitnah seperti itu,” kata Angelina seperti yang dikutip Kahfi dan diterima Kompas.com melalui pesan singkat, Jumat (9/3/2012).

Angelina pun meminta semua pihak untuk tidak menyebarkan fitnah yang menghancurkan karakternya maupun keluarga dia.

“Saya sangat terpukul, sebagai ibu saya harus melindungi keluarga dan anak-anak saya dari fitnah-fitnah seperti ini yang sangat berpotensi menganggu rasa aman anak-anak saya dan keluarga,” ujar Angelina yang juga tersangka kasus dugaan korupsi wisma atlet SEA Games itu.

Seperti diberitakan sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi telah mengidentifikasi setidaknya empat kelompok yang ingin membunuh Mindo Rosalina Manulang. Mindo adalah mantan Direktur Pemasaran PT Anak Negeri, salah satu anak perusahaan Grup Permai.

Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto (7/3/2012) mengatakan, KPK mengidentifikasi empat kelompok yang diduga hendak membunuh Mindo. “Yang ketahuan tiga kelompok, yakni AU, AS, dan Mnz. Yang lain diduga merupakan orang dekat Rosa (Mindo) yang terkait dengan salah satu atau dua dari tiga kelompok itu,” katanya.

Menurut Bambang, Mindo akan tetap dijadikan saksi sejumlah perkara. Terlebih, kesaksian Mindo mengungkap keterlibatan sejumlah pihak. Percakapan Mindo menggunakan BlackBerry Messenger dengan Angelina, misalnya, mengurai dugaan permintaan uang itu ke politikus Partai Demokrat lainnya.

Untuk kepentingan keselamatan Mindo, saat ini keberadaan Mindo tak banyak diketahui. Saat bersaksi untuk Muhammad Nazaruddin (terdakwa kasus dugaan suap wisma atlet), Mindo sempat mengenakan rompi antipeluru.

Mindo kini tak lagi berada di Rumah Tahanan Pondok Bambu, Jakarta, setelah ia didatangi kerabat Nazaruddin. Mindo merasa keselamatannya terancam sehingga melapor ke Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

KPK telah berkoordinasi dengan LPSK untuk menyediakan perlindungan bagi Mindo. Bambang mengakui, Mindo tengah dititipkan di safe house (rumah perlindungan).

 

sumber

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow Lilium Interspinas on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 12 other followers

arsip

Blog Stats

  • 33,075 hits
%d bloggers like this: